Utama Maklumat kesihatan 5 Alasan Anda Sukar untuk Bersetuju dengan Rakan Anda
5 Alasan Anda Sukar untuk Bersetuju dengan Rakan Anda

5 Alasan Anda Sukar untuk Bersetuju dengan Rakan Anda

Anonim

Melihat kanan dan kiri, banyak pasangan yang telah melalui hubungan selama bertahun-tahun dan masih berkekalan. Anda mungkin berfikir dengan keras, "Mengapa saya tidak boleh seperti itu?" Berjanji untuk mencintai urusan tidak semudah memutar telapak tangan anda. Bagi sesetengah orang, komitmen sebenarnya kelihatan menakutkan. Komitmen bermaksud pembinaan bon atau perjanjian mengenai sesuatu atau seseorang. Ini bererti apabila anda komited, anda mesti membuat dan menunaikan janji-janji tertentu yang anda buat kepada seseorang. Jadi, apa yang membuat seseorang merasa takut atau sukar untuk melakukan percintaan?

Image

Punca orang enggan atau sukar untuk melakukan perkara-perkara cinta

Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan seseorang, mungkin anda sendiri, merasa enggan atau sukar untuk melakukan komitmen kepada pasangan anda. Apa alasan awak?

1. Anda berasa selesa dengan diri anda

Pada dasarnya, manusia adalah makhluk yang suka keselesaan. Keselesaan ini akan dibina dengan rutin yang sering dilakukan. Selain itu, jika anda terbiasa hidup dengan aman setiap hari. Ketakutan atau kesukaran untuk melakukannya mungkin timbul apabila pasangan berpotensi datang ke dalam hidup anda.

Dengan kehadiran orang baru ini, anda takut bahawa kemudian hidup dan rutin anda akan berubah dan tidak berfungsi seperti yang diharapkan, seperti yang anda rancang. Anda juga mungkin takut kegagalan, yang boleh menjejaskan irama hidup anda selepas kegagalan itu.

Malah, sebenarnya tidak ada yang salah dengan sedikit perubahan dalam kehidupan. Tidak ada salahnya dengan berani mengambil risiko. Jangan menolak kemungkinan orang itu dapat mengubah kehidupan anda dengan lebih baik. Hanya saja anda masih perlu berhati-hati dengan siapa anda membuka diri untuk memulakan hubungan.

2. Jangan berpuas hati dengan apa yang anda ada dalam hubungan

Sekali lagi, sebab komitmen yang sukar datang dari sifat manusia yang tidak pernah puas. Sebagai contoh seperti ini; semua orang mahu mempunyai pekerjaan yang terbaik, pakaian terbaik, dan makanan yang paling lazat. Tidak terkecuali dengan pasangan yang anda mahu, sudah tentu anda mahukan yang terbaik, bukan?

Nah, malangnya dengan sifat manusia semacam itu, anda akan terus mencari dan cuba mencari rakan kongsi sempurna yang sempurna. Ingin lebih berotot, ingin lebih rajin dalam ibadah, mahukan yang lebih kaya, mahukan yang lebih tampan, dan sebagainya.

Dengan cara itu, tidak mustahil anda akan sentiasa mencari kelemahan dalam pasangan anda sekarang. Itulah sebabnya anda tidak akan merasa senang dengannya. Ini adalah rasa tidak puas hati dan rasa tidak puas hati yang diasaskan dari dalam yang boleh membuat anda sukar untuk melakukan hubungan jangka panjang.

3. Anda takut terjebak dalam hubungan

Kebanyakan orang suka mengadu mengenai hubungan mereka. Sudah dua tahun dalam hubungan tetapi belum dicadangkan, telah mengorbankan banyak perkara tetapi masih meragukan keikhlasan cinta pasangan, masih tidak dapat melupakan mantannya, takut mengecewakan pasangan, dan sebagainya.

Pada mulanya, aduan tersebut hanya berasaskan kepada sifat manusia yang suka mendamaikan. Tetapi sebenarnya tidak selalu begitu. Kebanyakan orang yang mendakwa merasa terperangkap sebenarnya hanya takut menghadapi emosi mereka. Mengadu akhirnya menjadi teknik pertahanan diri dari bayang-bayang yang menakutkan. Sama ada ia takut untuk bertarung dan menghadapi konflik, takut ditinggalkan oleh pasangan dan menjadi satu, dan pelbagai sebab lain.

Atas sebab ini, penting bagi anda untuk mempunyai kemahiran mengatasi yang baik sebagai satu cara untuk menyelesaikan masalah. Anda juga harus terbuka dengan calon atau rakan kongsi anda yang terkini tentang masalah dan masalah yang ada pada hubungan anda, untuk mencari jalan tengah.

Image

4. Anda takut untuk berkembang dan berkembang

Ambil mengintip kembali pada titik pertama, ini berkaitan dengan keselesaan kehidupan yang pernah anda alami. Juga dikaitkan dengan ketakutan yang berkembang dan berkembang, komitmen umumnya dibuat untuk menandakan tahap kehidupan yang berbeza.

Membuat komitmen kepada seseorang tidak bermakna anda perlu berjanji selamanya. Mungkin nanti ada keadaan dan keadaan yang membuat anda dan pasangan anda dapat menyesuaikan diri dengan satu sama lain sambil menukar komitmen yang dibuat untuk menjadi lebih sesuai mengikut keadaan masa depan.

5. Trauma yang lalu

Trauma yang lalu, seperti perceraian dari ibu bapa atau perpisahan dari bekas yang berakhir dengan tragis, boleh menyebabkan anda sukar untuk melakukan hubungan baru. Sememangnya, jika anda merasa takut mengulang kegagalan yang sama.

Walau bagaimanapun, kegagalan sebenar adalah pengalaman pahit yang boleh anda lakukan untuk belajar. Bukan sebagai penanda aras atau ramalan takdir anda yang seterusnya.

Juga Baca:

  • 5 Cara Khas untuk Nyatakan Cinta Anda, Jalan Yang Anda Gunakan?
  • Adakah Ia Kemungkinan Meningkatkan Hubungan Selepas Ditemui Menipu?
  • Membantu Kawan-kawan yang Terjejas dalam Menghadkan Hubungan Memiliki Kepunyaan

Kongsi artikel ini:

Kongsi ini:

  • Klik untuk berkongsi di Facebook (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi di Twitter (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada WhatsApp (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada Tumblr (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi di LinkedIn (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada Baris baru (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada BBM (Buka dalam tetingkap baru)

Disemak: 22 Februari, 2018 | Terakhir Edited: 22 Februari, 2018

Sumber

Mengapa anda tidak sepatutnya berada dalam hubungan https://www.huffingtonpost.com/unwritten/why-you-shouldnt-be-in-a_b_8335476.html Diakses pada 11 Oktober 2017.

Apakah komitmen fobia komitmen https://psychcentral.com/blog/archives/2015/01/08/what-is-commitment-phobia-relationship-anxiety/ Diakses pada 11 Oktober 2017.

Isu komitmen https://www.psychalive.org/commitment-issues/ Diakses pada 11 Oktober 2017.